Program Inovasi Desa, Purwakarta Siapkan Anggaran 22 M


Purwakarta, Jatiluhuronline.com – Program Inovasi Desa (PID) yang digagas pemerintah daerah Purwakarta menjadi ide kreatif untuk mengembangkan potensi desa yang ada di Purwakarta. Seperti disampaikan Bupati Purwakarta Hj. Anne Ratna Mustika, saat membuka acara Bursa Inovasi Desa tahun 2018 di gedung Dinas Pemuda dan Olahraga Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Purwakarta. Selasa (04/12).

Ia menyampaikan, pihaknya akan membuka lebih lebar bagi desa yang memiliki inovasi, langkah strategis yang dapat dikembangkan untuk desa-desa di Purwakarta salah satunya memanfaatkan kerjasama pengelolaan limbah pabrik.

“Pertama, Pemerintah daerah akan membuka lebar langkah inovasi yang diberikan desa. Contoh misalkan di Purwakarta terdapat banyak pabrik, limbah dari pabrik tersebut, masyarakat dan desa setempat bisa kerjasama dengan pabrik untuk mengolahnya,” ujar Anne.

Selain limbah, Purwakarta memiliki potensi di bidang wisata, untuk itu diharapkan pemerintah desa dan masyarakatnya dapat mengelola potensi tersebut dengan sebaik-baiknya.

“Potensi – potensi wisata ini yang harus dikelola dengan baik oleh pemerintah desa ataupun masyarakat. Karena dari situlah dapat memajukan perekonomian masyarakat dan desa,” jelasnya.

Bupati Purwakarta, Hj. Anne Ratna Mustika berjanji, dua tahun berjalan kedepan pihaknya akan memberikan anggaran Rp. 22 Miliyar ke semua desa yang ada di Purwakarta. Anggaran tersebut bertujuan untuk mengolah potensi sumber daya di masing-masing desa agar bisa mandiri.

“Sebelumnya pemda sudah berinvestasi jangka panjang berupa infrastruktur untuk menunjang pengembangan potensi-potensi desa diberbagai bidang, 2019 mendatang dana bagi hasil akan kita upayakan untuk dapat diselesaikan,” katanya.

Berkaitan dengan Bursa Inovasi Desa, Ambu Anne mengatakan, hal itu merupakan ikhtiar dan langkah strategis yang digagas Kementerian Desa agar para pengambil kebijakan baik pusat maupun daerah mempunyai gambaran tentang perkembangan dan pembangunan desa.

“Hal ini harus disikapi oleh para aparatur desa secara positif. Mudah-mudahan setiap desa bisa menggali secara maksimal potensi-potensi desa yang bernilai inovasi,” ujarnya.

Sementara itu, Koordinator Tenaga Ahli Pendamping Desa Kabupaten Purwakarta, Arief Syahid Hidayat mengatakan, bursa ekonomi, infrastruktur dan sumber daya manusia menjadi prioritas utama yang bisa diserap oleh desa-desa yang ada di Purwakarta.

“Ada bursa infrastruktur, bursa ekonomi dan bursa sumber daya manusia. Kita berharap aparatur desa yang hadir dapat menyerap ide-ide yang ditawarkan pada Bursa Inovasi Desa 2018 ini. Dan tentu saja 2019 nanti bisa diimplementasikan sesuai potensi desa yang ada,” ujarnya.

Arief menyebutkan, saat ini di Purwakarta ada beberapa desa yang sudah melakukan inovasi dalam pengembangan desa, dengan memanaatkan dana CSR dari perusahaan yang bersedia memberikan kontribusi dan kerjasama untuk desa.

 “Saat ini, ada beberapa desa yang sudah berinovasi dengan memanfaatkan CSR dari pihak-pihak tertentu. Kedepan kita berharap akan muncul inovasi-inovasi desa yang anggarannya berasal dari dana desa,” katanya. (****/MH)


SUBSCRIBE TO OUR NEWSLETTER

close