Pasukan "CEU ATI" Siap Beraksi ke Pasar-pasar Purwakarta

PURWAKARTA, JATILUHURONLINE.COM - Pemerintah Kabupaten Purwakarta saat ini memiliki sejumlah pasukan emak-emak yang siap ditugaskan dan beraksi ke pasar-pasar di Purwakarta untuk memberikan perlindungan kepada konsumen khususnya dalam takaran dan timbangan jual beli.

Pasukan yang diberikan nama “Ceu Ati” memiliki arti Cek Ukuran Akurasi Timbangan, bermottokan cantik yang memiliki 5 arti yaitu Cek tanda tera, Amati timbangan posisinya, Nol atau seimbangkan timbangannya, Timbang ulang apabila belum yakin dan Kunjungi juru timbang yang ada di pasar – pasar.

“Komunitas emak – emak yang peduli timbangan kan kalau urusan belanja apalagi di pasar kan kaum emak itu cukup teliti,” ujar Bupati Purwakarta Anne Ratna Mustika, di sela launching Relawan Ceu Ati di Bale Sawala Yudhistira Purwakarta. Senin (15/7/2019).

Anne pun menambahkan dengan adanya pasukan khusus ini, diharapkan kecurangan tidak ada lagi sehingga masyarakat yang berbelanja merasa aman serta terlindungi.

“Ini bentuk kepedulian dalam memberikan perlindungan kepada masyarakat, minimal menekan kecurangan timbangan,” kata Anne.

Dalam peran dan tugasnya, relawan ceu ati ini akan mensosialisasikan serta memberikan pemahaman kepada masyarakat yang akan berbelanja, termasuk kepada para pedagang di pasar.

“Nah si emak emak ini menghimbau kepada konsumen-konsumen di pasar bahwa teliti dulu sebelum membeli dilihat dulu ada tidak tanda tera timbangannya,” ujar Anne.

Sedangkan menurut Kepala Dinas Koperasi, UKM, Perdagangan dan Perindustrian Purwakarta, Karliati Djuanda mengatakan Relawan Ceu Ati, dibentuk untuk mengkampanyekan pentingnya timbangan yang pas.
Selain itu pasukan ini akan disebar diseluruh pasar di Purwakarta adapun untuk pasar yang sudah memiliki relawan ini, baru pasar leuwipanjang.

“Mereka nanti akan kampanyekan peduli timbangan, untuk pedagang kita juga sudah berikan sosialisasi, termasuk siapkan juru ukur termasuk reparasi alat timbang,”kata dia.

Adapun untuk pasukan emak-emak yang bertugas, Karliati menjelaskan bahwa sebagian besar relawan tersebut dari para kaum ibu sendiri termasuk ibu–ibu majelis taklim, aktifis lingkungan hingga aktifis posyandu.

“Emak-emak kan sensitifitas ini nya tinggi terutama urusan belanja, Karena yang sering belanja ke pasar mayoritas emak-emak. Kita gagas dari ide itu,” ujarnya. (jto/mh)

SUBSCRIBE TO OUR NEWSLETTER